Majo & Sady cafe

 photo DSC01417 copy.jpg Hi, guys!! Lama ga bikin blog post nih~ Mungkin blog post kali ini bisa menginspirasi buat yang cari tempat liburan 😀 Sudah ada yang tau Majo & Sady belum?? Majo & Sady adalah webtoon yang terkenal di Korea tentang kehidupan suami istri, konon berdasarkan kisah asli sang penulis sendiri. Komik jilid pertamanya sudah terbit di Indonesia dari penerbit Haru. Yang belum tau, bisa beli komiknya yah…

Di Korea ternyata ada cafe tematik Majo & Sady, lho. Begitu tau ada cafenya, aku bertekad untuk pergi ke sini. Bahkan sampai nyasar tiga kali! Malu-maluin banget emang hahaha…  photo DSC01418 copy.jpg Di bagian depan cafe, aku sudah disambut pasangan suami istri ini. Majo cute banget & Sady kelihatan nggak segalak biasanya. Aslinya Sady itu galak banget, lho!  photo DSC01419 copy.jpg Di dalam cafe, ada meja di sisi kiri yang penuh boneka Majo & Sady berbagai ukuran. Boneka-boneka ini dijual, siapa tau ada yang berminat :3

 photo DSC01456 copy.jpg

Tampak pintu masuk cafe dari dalam

 photo DSC01433 copy.jpg
 photo DSC01431 copy.jpg

Boneka ini kesannya kesepian, cocok buat dijadiin meme galau, hahaha~

 photo DSC01424 copy.jpg

Bagian merchandise bikin ngiler banget pengen borong semua~ Merchandise Majo & Sady relatif mahal, tapi ada beberapa item yang sedang diskon. Mungkin kamu bisa dapatkan merchandise kesukaan kamu dengan harga miring.
 photo DSC01420 copy.jpg

 photo DSC01421 copy.jpg

 photo DSC01422 copy.jpg

 photo DSC01423 copy.jpg
Ada tiga tumpuk baki di sebelah kanan yang berisi boneka & tas kertas.

 photo DSC01426 copy.jpg
 photo DSC01425 copy.jpg
 photo DSC01427 copy.jpgDi rak kanan banyak merchandise yang lebih menggiurkan! Aku beli mug Majo & Sady cafe karena lebih murah dengan harga 6.000 won, mug karakter di atas seharga 12.000 won.

 photo DSC01445 copy.jpg
 photo DSC01443 copy.jpg
 photo DSC01442 copy.jpg
 photo DSC01441 copy.jpg
 photo DSC01440 copy.jpg
 photo DSC01439 copy.jpg
 photo DSC01438 copy.jpg
 photo DSC01436 copy.jpg
 photo DSC01444 copy.jpg
 photo DSC01437 copy.jpg
 photo DSC01458 copy.jpg
 photo DSC01457 copy.jpg
 photo DSC01435 copy.jpgBeauty product Sady lucu-lucu banget, tapi aku nggak beli karena harganya relatif mahal.

 photo DSC01434 copy.jpgThe ultimate tempation: Majo & Sady comic!!

Sempet bingung mau beli yang mana & berapa buah. Setelah pikir panjang, aku akhirnya beli volume 4 dengan bonus desknote!! Kalo beli di bookstore ga dapet bonus :3

 photo DSC01447 copy.jpg
 photo DSC01446 copy.jpg
 photo DSC01455 copy.jpg
 photo DSC01448 copy.jpg
 photo DSC01449 copy.jpgMakanan di cafe ini semua bergambar Majo & Sady. Makanan di rak atas porsinya besar, jadi aku pilih tiramisu aja

 photo DSC01454 copy.jpg
Di sini ada papan petunjuk yang memberi info area cafe

 photo DSC01453 copy.jpgDi sebelah kanan kasir, ada papan petunjuk lain yang berisi info tiap area. Aku naik ke lantai 2 karena areanya lebih luas.

 photo DSC01460 copy.jpg
 photo DSC01461 copy.jpgIni makanan yang aku & teman-teman pesan. Gelas kertasnya lucu banget, motif Majo & Sady, bentuk pancakenya juga karakter mereka.

 photo DSC01470 copy.jpg

Di lantai 2 ada boneka Majo & Sady ukuran raksasa! Aku & teman-teman bela-belain gotong bonekanya ke meja kami supaya bisa foto kencan dengan Majo.

 photo DSC01473 copy.jpg
 photo DSC01472 copy.jpgBoneka raksasa Sady diletakkan di tengah ruangan, boneka Majo sudah kami angkut ke meja kami XD

Ada banyak boneka yang digantung di pohon

 photo DSC01474 copy.jpg
 photo DSC01475 copy.jpg
 photo DSC01479 copy.jpg
 photo DSC01478 copy.jpg
 photo DSC01477 copy.jpgSign kamar mandi pun serba Majo & Sady. Karakter Majo Sady seolah-olah ngintp dari samping pintu. Aku paling suka ilustrasi I love Chimac merah soalnya gara-gara Sady aku jadi penasaran dengan Chimac (chicken & maekju).

 photo DSC01485 copy.jpg
 photo DSC01486 copy.jpg
 photo DSC01483 copy.jpg
 photo DSC01487 copy.jpg
 photo DSC01488 copy.jpg
 photo DSC01482 copy.jpg
 photo DSC01480 copy.jpg

Bagi yang mau ke Majo & Sady cafe, ada 5 cafe yang tersebar di Seoul. Jadi kalian bisa pilih lokasi terdekat, ya~

Website: http://www.cafemajosady.com

Tekodeko Koffiehuis

Senin lalu, aku pergi ke Tekodeko, cafe baru di daerah Kota Lama. Dari luar penampilannya kayak bangunan tua yang ga terlalu menonjol, tapi interiornya lumayan oke 😀
 photo 20150615_162715.jpg
 photo 20150615_154833 copy.jpg
Kalau siang tempatnya sepi, cocok buat ngobrol. Harga makanan & minuman juga standard kafe, ga terlalu mahal. Aku datang sekitar jam 3.30 belum ada pengunjung lain, tapi sore sedikit tamu-tamu mulai berdatangan.

 photo 2015-06-17 02.54.36 1 copy.jpg
Daftar menunya minimalis & simple. Totally my style ❤
 photo 20150615_155954 copy.jpg
Fusilli carbonara + Hazelnut latte. Porsi makanannya mungkin terlalu kecil untuk cowok, bisa dibilang lebih mengarah ke porsi snack. Harga yang tertera di daftar menu sudah harga final lho, jadi ga perlu bayar pajak tambahan.

 photo 20150615_154951.jpg

 photo 20150615_155003.jpg
Salah satu daya tarik Tekodeko yaitu kita bisa duduk menghadap jendela sambil menikmati pemandangan kota lama. Lain kali aku mau coba duduk di sini.

Yang pengen tau lebih banyak tentang Tekodeko:
instagram: tekodekokoffiehuis
Letjen Suprapto 44, Old Town – Semarang
Open hours: 12pm-10pm
Weekend: 12pm-11pm
Telp: +62243544501
Email: hitekodeko@gmail.com

Dapur Sapi & Ha Cow

Minggu lalu, pacar ngirim foto interior resto. Sudah kebiasaan kalo ada hal yang menarik, kami saling kirim foto lewat messenger. Dia kirim foto interior restoran yang lumayan bagus. Tempat itu aku belum pernah datengin, makanya jadi penasaran. Aku langsung tanya nama restorannya apa & lokasinya di mana. Ternyata restoran itu masih lumayan baru dibuka, sekitar 3 bulan di sebelah kantor Wawasan Semarang, namanya Ha Cow. Mungkin cara bacanya Ha Kaw? Waktu aku datang sekitar jam 10 an, sudah banyak mobil parkir di sana. Cukup laris juga dikunjungi keluarga-keluarga kecil. Logo Ha Cow terpampang di atas, jadi mudah mengenali restoran itu. DSC00311 2

Logo ini masih kebayang-bayang sampe sekarang, konsepnya apa ya? Sapinya naik sumpit, bawa apaan? Dim sum?

DSC00316 2Ini tampak depan Ha Cow. Tempatnya kelihatan rapi dan berkelas.

DSC00313 2

Ini tampak samping restorannya. Ada meja outdoor juga, di pojok ada meja beserta wadah-wadah dim sum.

DSC00308 2

Bagian dalam Ha Cow. Belum banyak pengunjung yang mengisi bagian ini, karena restoran ini dibagi jadi beberapa ruang. Aku suka penataan mejanya, tiap meja ada jarak yang lumayan jauh, kesannya lebih nyaman.

DSC00306 2

Ini menu yang bikin kaget! Di sini jualan bakpao landak! Unyu banget mirip yang di rumah~ maklum piara landak

DSC00302 2

Papan nomor mejanya lucu, nih, ada sapi di atas & bawahnya rumput.

Makanan yang disajikan Ha Cow enak-enak, aku pesan ayam goreng bumbu Bali, karena kangen makanan jaman kos ini. Ayamnya gede setengah ekor, dagingnya empuk, ada sambal merah & sambal Bali yang pedes banget dan timun potong bumbu kelapa dihargai R38.000,00

Waktu pesan makanan, waiternya salah nangkep pesanan mama, dia pesan iga goreng, tapi yang muncul sop iga. Harganya lumayan mahal R75.000,00 tapi rasanya enak. Kuahnya gurih! Dagingnya lembut dan ga alot, biasanya kan daging yang nempel di iga susah banget buat diambil.

Soal harga, Ha Cow cukup mahal, jelas bukan harga anak sekolah, lebih ke restoran keluarga.Tapi rasa & suasananya worth it dengan harganya. Yang paling penting, papa cocok makan di sini. Susah banget nyocokin makanan sama papa. Ini restoran yang mungkin aku bakal datengin lagi. ^^V