Roaster & Bear Jogja

Selasa lalu, aku pergi ke Jogja bareng temen-temen. Kami makan siang di Roaster & Bear, restoran yang terletak di hotel Harper. Aku suka banget dengan konsepnya. Tempatnya luas, kuenya murah & makanannya komplit. Cukup murah dibandingkan dengan cafe Semarang dengan kualitas yang oke. Berikut ini foto-foto yang aku ambil di sana. Sorry nggak bawa kamera mirrorless, jadi foto pake smartphone aja 😀

 photo 20160621_113020 copy.jpg

 photo 20160621_113032 copy.jpg

 photo 20160621_114513 copy.jpg

 photo 20160621_114519 copy.jpg

 photo 20160621_113209 copy.jpg

 photo 20160621_113131 copy.jpg

 photo 20160621_113250 copy.jpg

 photo 20160621_132633 copy.jpg

 photo 20160621_113144 copy.jpg

Pistachio Patissier ada di lantai bawah Roaster & Bar. Kuenya lucu-lucu dan cukup murah. Kue paling mahal sekitar Rp25.000,00

 

 photo 20160621_113045 copy.jpg

Di sini nggak cuma ada pastry, ada juga roti yang lengkap jenisnya.

 

Selanjutnya foto-foto interior lantai atas.

 photo 20160621_114232 copy.jpg

 photo 20160621_114805 copy.jpg

 photo 20160621_125851 copy.jpg

 photo 20160621_125905 copy.jpg

 photo 20160621_114755 copy.jpg

Ini cake yang aku beli di Pistachio Patissier, namanya Pizza Brownie. Harga Rp25.000,00 aja~ aku suka banget karena ga terlalu manis!

 

Yang pengen ke sini, ini detail Roaster & Bear

Instagram: Roasterandbear

Alamat: Jl. Pangeran Mangkubumi no. 52 Yogyakarta

No telp: +62 274 2920027

Email: roasterandbear@gmail.com

 

Semoga post ini membantu! :3

Sakura at Osaka

Beberapa waktu yang lalu, aku liburan ke Jepang bersama orang tua. Kalo pergi sendiri biasanya aku tipe traveller yang super hemat, bisa dibilang mirip backpacker. Kali ini liburannya ikut tour rute Tokyo-Osaka di musim sakura. Jadi ceritanya sepanjang tour kita berburu sakura, nih…

Berhubung masih dingin, di hari-hari awal tiba di Jepang, sakuranya masih belum mekar di Tokyo. Tapi di Osaka sudah lebih hangat & kami tiba di sana di akhir perjalanan, maka kami bisa lihat sakura mekar sempurna!

Aku akan share foto-foto di taman sakura yang ditunjukkan oleh local guide kami, bu Grace. Taman ini lebih jarang didatangi wisatawan, sehingga suasananya tidak terlalu ramai. Untung kami datang cukup awal, karena hari mendung berawan.

 photo 01.jpg

 photo 02.jpg

 photo 03.jpg

 photo 04.jpg

 photo 05.jpg

 photo 06.jpg

 photo 07.jpg

 photo 08.jpg

 photo 09.jpg

 photo 10.jpg

 photo 11.jpg

 photo 12.jpg

Plat yang digantung di pohon itu tanda yang dikasih oleh dokter pohon sebagai identitas. Karena pohon juga bisa sakit & perlu dirawat.

Sudah cukup termotivasi untuk pergi ke Jepang saat sakura mekar?? 😀

Pig Bar DP Mall

Di DP Mall, ada restoran baru yang ngejual makanan dengan bahan babi, namanya Pig Bar. Biasanya aku jarang banget main ke DP Mall, kecuali buat ngopi. Kenapa aku tertarik ke Pig Bar? Karena design tempatnya yang elegan & keren banget, mengundang orang untuk dateng ke sana. Kebetulan yang bikin design tempatnya temen SMA ku dulu, Swastha.

 photo 20160228_181510 copy.jpg

Saat ini ada 2 menu yang belum launching, salah satunya Tonkatsu yang aku tunggu-tunggu banget… Bakal ke Pig Bar lagi kalo tonkatsunya udah ada 😀

Sebetulnya rada pesimis, karena restorannya baru buka beberapa hari, biasanya restoran baru pelayanannya lama & suka ngaco. Tapi, Pig Bar pelayanannya oke banget & cepet penyajian makanannya.

 photo 20160228_181912 copy.jpg

Lemon Lazzie, minuman lemon dengan rasa yoghurt yang kerasa banget~ Suka, kalo porsinya lebih gede lebih suka lagi :3

 photo 20160228_182102 copy.jpg

Moctail Mojito, suka banget karena ga terlalu manis~ kebetulan lagi menghindari yang manis-manis

 photo 20160228_182931 copy.jpg
 photo 20160228_182923 copy.jpg

Honey BBQ ini rasanya enak banget~ bumbunya bener-bener meresap ke iga babinya! Buat aku, porsinya lumayan kecil sih, cukup untuk ganjel perut, tapi ga sampe kenyang juga

 photo 20160228_182803 copy.jpg
 photo 20160228_182808 copy.jpg

Babi cabe garam!! Di Pig Bar namanya bukan itu sih… Tapi esensinya tetep sama!! Buat kalian yang ga suka pedes, jangan kuatir kepedesan, karena cabe warna-warni di atasnya ga mencemari rasa babinya. Kamu bisa pilih untuk makanya cabenya ato disingkirin aja. Babinya enak banget potongannya kecil-kecil, coba lebih asin dikit, pasti perfect! 😀

 

Kalian yang penasaran dengan Pig Bar, bisa ke DP Mall lantai 2 (dekat foodcourt) dari eskalator maju terus, restorannya ada di pojok kiri. Ketutupan sama dinding yang baru dibangun, tapi pasti ketemu dengan ngikutin karangan-karangan bunga yang masih bejibun di area foodcourt. Good luck finding this restaurant! :3

Coffee bean & Tea leaf DP mall

Berawal dari kebingungan cari makan di hari Minggu, aku & keluarga memutuskan pergi ke DP Mall. Kami jarang banget ke DP Mall, paling mentok makan di Wendy’s atau minum di Share Tea.

Saat mobil masuk ambil karcis, di sebelah kanan jalan yang dulunya tempat berteduh pejalan kaki, sudah berdiri Coffee Bean. Posisinya tidak di dalam Mall, tapi persis di kanan jalan setelah melewati mesin karcis.

Akhirnya, aku minta diturunkan di Coffee Bean aja, sekalian kepo-kepo dalamnya kayak apa.

 photo 20151004_125729 copy.jpg

Karena dindingnya terbuat dari kaca, saat siang cahaya matahari masuk 100%. Kamu butuh sunscreen untuk bisa nongkrong dengan nyaman 😀

 photo 20151004_111027 copy.jpg

Kebanyakan pengunjungnya adalah keluarga muda dengan anak-anak beserta babysitter & orang-orang kantor. Coffee bean lumayan sepi, kamu bisa duduk di sini berjam-jam di sofa yang nyaman. Mungkin saat malam, ambience nya jadi lebih menyenangkan!

 photo 20151004_111019 copy.jpg

Anak muda emang ga pernah lepas dari yang namanya low bat :3 Coffee Bean menyediakan banyak stop kontak berderet di satu sisi, ga perlu kuatir batre kamu habis saat hang out~

 photo 20151004_111242 copy_1.jpg

Nongkrong 2 jam d sini sambil makan breakfast lumayan asik juga, cuma kalo sendirian agak bosen sih~ Mungkin cocoknya sambil kerjain design/gambar digital 😀

Untuk harga, sama seperti cabang Coffee Bean lainnya. Total makanan & minuman yang aku pesan sekitar Rp120.000,00 sudah termasuk pajak.

Yang mau nyobain Coffee Bean bisa dateng ke DP mall 😀

Awal buka ada promo diskon 50% blended ice drinks untuk pemegang kartu bank Mega, silakan dicek di sana apakah promonya masih ada atau sudah ganti

Semoga blog post ini membantu~

Majo & Sady cafe

 photo DSC01417 copy.jpg Hi, guys!! Lama ga bikin blog post nih~ Mungkin blog post kali ini bisa menginspirasi buat yang cari tempat liburan 😀 Sudah ada yang tau Majo & Sady belum?? Majo & Sady adalah webtoon yang terkenal di Korea tentang kehidupan suami istri, konon berdasarkan kisah asli sang penulis sendiri. Komik jilid pertamanya sudah terbit di Indonesia dari penerbit Haru. Yang belum tau, bisa beli komiknya yah…

Di Korea ternyata ada cafe tematik Majo & Sady, lho. Begitu tau ada cafenya, aku bertekad untuk pergi ke sini. Bahkan sampai nyasar tiga kali! Malu-maluin banget emang hahaha…  photo DSC01418 copy.jpg Di bagian depan cafe, aku sudah disambut pasangan suami istri ini. Majo cute banget & Sady kelihatan nggak segalak biasanya. Aslinya Sady itu galak banget, lho!  photo DSC01419 copy.jpg Di dalam cafe, ada meja di sisi kiri yang penuh boneka Majo & Sady berbagai ukuran. Boneka-boneka ini dijual, siapa tau ada yang berminat :3

 photo DSC01456 copy.jpg

Tampak pintu masuk cafe dari dalam

 photo DSC01433 copy.jpg
 photo DSC01431 copy.jpg

Boneka ini kesannya kesepian, cocok buat dijadiin meme galau, hahaha~

 photo DSC01424 copy.jpg

Bagian merchandise bikin ngiler banget pengen borong semua~ Merchandise Majo & Sady relatif mahal, tapi ada beberapa item yang sedang diskon. Mungkin kamu bisa dapatkan merchandise kesukaan kamu dengan harga miring.
 photo DSC01420 copy.jpg

 photo DSC01421 copy.jpg

 photo DSC01422 copy.jpg

 photo DSC01423 copy.jpg
Ada tiga tumpuk baki di sebelah kanan yang berisi boneka & tas kertas.

 photo DSC01426 copy.jpg
 photo DSC01425 copy.jpg
 photo DSC01427 copy.jpgDi rak kanan banyak merchandise yang lebih menggiurkan! Aku beli mug Majo & Sady cafe karena lebih murah dengan harga 6.000 won, mug karakter di atas seharga 12.000 won.

 photo DSC01445 copy.jpg
 photo DSC01443 copy.jpg
 photo DSC01442 copy.jpg
 photo DSC01441 copy.jpg
 photo DSC01440 copy.jpg
 photo DSC01439 copy.jpg
 photo DSC01438 copy.jpg
 photo DSC01436 copy.jpg
 photo DSC01444 copy.jpg
 photo DSC01437 copy.jpg
 photo DSC01458 copy.jpg
 photo DSC01457 copy.jpg
 photo DSC01435 copy.jpgBeauty product Sady lucu-lucu banget, tapi aku nggak beli karena harganya relatif mahal.

 photo DSC01434 copy.jpgThe ultimate tempation: Majo & Sady comic!!

Sempet bingung mau beli yang mana & berapa buah. Setelah pikir panjang, aku akhirnya beli volume 4 dengan bonus desknote!! Kalo beli di bookstore ga dapet bonus :3

 photo DSC01447 copy.jpg
 photo DSC01446 copy.jpg
 photo DSC01455 copy.jpg
 photo DSC01448 copy.jpg
 photo DSC01449 copy.jpgMakanan di cafe ini semua bergambar Majo & Sady. Makanan di rak atas porsinya besar, jadi aku pilih tiramisu aja

 photo DSC01454 copy.jpg
Di sini ada papan petunjuk yang memberi info area cafe

 photo DSC01453 copy.jpgDi sebelah kanan kasir, ada papan petunjuk lain yang berisi info tiap area. Aku naik ke lantai 2 karena areanya lebih luas.

 photo DSC01460 copy.jpg
 photo DSC01461 copy.jpgIni makanan yang aku & teman-teman pesan. Gelas kertasnya lucu banget, motif Majo & Sady, bentuk pancakenya juga karakter mereka.

 photo DSC01470 copy.jpg

Di lantai 2 ada boneka Majo & Sady ukuran raksasa! Aku & teman-teman bela-belain gotong bonekanya ke meja kami supaya bisa foto kencan dengan Majo.

 photo DSC01473 copy.jpg
 photo DSC01472 copy.jpgBoneka raksasa Sady diletakkan di tengah ruangan, boneka Majo sudah kami angkut ke meja kami XD

Ada banyak boneka yang digantung di pohon

 photo DSC01474 copy.jpg
 photo DSC01475 copy.jpg
 photo DSC01479 copy.jpg
 photo DSC01478 copy.jpg
 photo DSC01477 copy.jpgSign kamar mandi pun serba Majo & Sady. Karakter Majo Sady seolah-olah ngintp dari samping pintu. Aku paling suka ilustrasi I love Chimac merah soalnya gara-gara Sady aku jadi penasaran dengan Chimac (chicken & maekju).

 photo DSC01485 copy.jpg
 photo DSC01486 copy.jpg
 photo DSC01483 copy.jpg
 photo DSC01487 copy.jpg
 photo DSC01488 copy.jpg
 photo DSC01482 copy.jpg
 photo DSC01480 copy.jpg

Bagi yang mau ke Majo & Sady cafe, ada 5 cafe yang tersebar di Seoul. Jadi kalian bisa pilih lokasi terdekat, ya~

Website: http://www.cafemajosady.com

Tekodeko Koffiehuis

Senin lalu, aku pergi ke Tekodeko, cafe baru di daerah Kota Lama. Dari luar penampilannya kayak bangunan tua yang ga terlalu menonjol, tapi interiornya lumayan oke 😀
 photo 20150615_162715.jpg
 photo 20150615_154833 copy.jpg
Kalau siang tempatnya sepi, cocok buat ngobrol. Harga makanan & minuman juga standard kafe, ga terlalu mahal. Aku datang sekitar jam 3.30 belum ada pengunjung lain, tapi sore sedikit tamu-tamu mulai berdatangan.

 photo 2015-06-17 02.54.36 1 copy.jpg
Daftar menunya minimalis & simple. Totally my style ❤
 photo 20150615_155954 copy.jpg
Fusilli carbonara + Hazelnut latte. Porsi makanannya mungkin terlalu kecil untuk cowok, bisa dibilang lebih mengarah ke porsi snack. Harga yang tertera di daftar menu sudah harga final lho, jadi ga perlu bayar pajak tambahan.

 photo 20150615_154951.jpg

 photo 20150615_155003.jpg
Salah satu daya tarik Tekodeko yaitu kita bisa duduk menghadap jendela sambil menikmati pemandangan kota lama. Lain kali aku mau coba duduk di sini.

Yang pengen tau lebih banyak tentang Tekodeko:
instagram: tekodekokoffiehuis
Letjen Suprapto 44, Old Town – Semarang
Open hours: 12pm-10pm
Weekend: 12pm-11pm
Telp: +62243544501
Email: hitekodeko@gmail.com

Membuat sabun di Innisfree Jeju

Saat beberapa waktu yang lalu aku di Jeju, aku pergi ke O’sulloc museum atas rekomendasi dari Kezia. Thanks Kezia rekomendasinya! ^^
 photo DSC01110.jpg
O’sulloc museum, menurut website http://english.visitkorea.or.kr/, mengajarkan ke pengunjung tentang budaya Teh di Korea. Museum tersebut dibuka bulan September 2001 dan sangat terkenal di Korea. Di sana nggak cuma bisa minum teh O’sulloc, tapi juga bisa makan es krim green tea bahkan bikin sabun!

Kali ini aku nggak membahas museumnya lebih jauh, karena aku mau bahas tentang pengalaman membuat sabun. Teman-teman penggemar Korea pasti sudah pernah dengan tentang merk Innisfree. Area ini dapat ditemukan setelah melewati O’sulloc museum dan jalan terus ke arah kanan. Di sana ada bangunan kaca dengan tulisan Innisfree besar.

 photo DSC01203.jpg

 photo 2015-04-17-13-12-19_photo.jpg

Ini area membuat sabun Innisfree. Posisinya dibuat melingkar & ada petugas yang siap membantu kalau kita bingung.

 photo 2015-04-17-13-12-28_photo.jpg

Sebelum buat sabun, kita bisa pilih aroma sabun yang kita mau. Ada 3 pilihan: Green tea, Tangerine & Volcano Pore. Packaging ini khusus untuk yang mau buat sabun di tempat.

 photo 20150417_133012 2.jpg

Aku pilih aroma Volcano Pore. Packagingnya lucu banget, bahannya kain & bisa dijadiin tas. Di dalam packaging ada tali yang bisa dimasukkan ke lubang di ujung atas tas & setelah selesai membuat sabun, kita bisa tenteng pulang.

 photo 20150417_133104.jpgIni isi dari tas Volcano Pore: 3 sabun mentah, 3 bubuk Volcano, tissue basah, 4 sticker Innisfree & kertas pembungkus sabun yang sudah jadi.

 photo 2015-04-17-13-10-13_photo.jpg
Ini foto lebih jelas area membuat sabun. Ada iPad yang isinya step by step pembuatan sabun, karet pencetak sabun & cap berbagai bentuk.

Berikut ini cara-cara pembuatan sabun yang aku foto dari iPad : photo 2015-04-17-13-10-36_photo.jpg
 photo 2015-04-17-13-10-44_photo.jpg
Keluarkan isi bahan dari tas kain.

 photo 2015-04-17-13-10-54_photo.jpg
 photo 20150417_133036 copy.jpg
Keluarkan sabun dari plastik.

 photo 2015-04-17-13-11-03_photo.jpg
 photo 20150417_133311 copy.jpg
Remas adonan sabun sampai jadi lunak.

 photo 2015-04-17-13-11-11_photo.jpg
 photo 20150417_133447 copy.jpg
Tambahkan bubuk dan remas sampai warnanya tercampur dengan baik. Bagian ini makan waktu yang paling lama karena bubuknya sulit membaur dengan sabun.

 photo 2015-04-17-13-11-18_photo.jpg
Bentuk adonan sabun sesuai keinginan.

 photo 2015-04-17-13-11-25_photo.jpg
 photo 20150417_135308 copy.jpg
Letakkan sabun di alas silikon untuk membentuk tekstur.

 photo 2015-04-17-13-11-33_photo.jpg
Pilih stamp dan beri bubuk mutiara yang cukup.

 photo 2015-04-17-13-11-39_photo.jpg
 photo 20150417_135504 copy.jpg
Tekan stamp di tempat yang diinginkan.
 photo 2015-04-17-13-11-46_photo.jpg
 photo 20150417_135647 copy.jpg
Bungkus sabun dengan kertas & segel dengan sticker Innisfree yang sudah disediakan.

 photo 2015-04-17-13-11-52_photo.jpg
Ikat tali sesuai instruksi, penjaga di sana siap bantu ikatin talinya kok ^^

 photo 2015-04-17-13-12-01_photo.jpg
Supaya sabun mengeras, biarkan selama seminggu di suhu ruang.

Sabun yang aku buat aku masukin ke koper, jadinya penyet ga karuan haha…

Harga 1 eco bag sabun 15.000 won, yang merasa harganya terlalu mahal bisa patungan dengan teman, karena isinya 3 sabun.

Yang main ke Jeju, harus datang ke O’sulloc!! High recommended place to visit :3

Kalo bisa datengnya jangan terlalu siang biar nggak antri untuk makan green tea ice cream nya. Semoga infonya membantu~